Bupati Simalungun dan Wakil Bupati Terima Adudiensi Direktur PT. PLN dan PT. PKP

Selasa, 12 April 2022, 18:27 WIB
Oleh TAUFIQ PERS

SNIPERS.NEWS | Simalungun - Bupati Simalungun Radiapoh Hasiholan Sinaga bersama Wakil Bupati H. Zonny Waldi menerima audiensi Direktur PT. PLN Cabang Siantar 3 dan perwakilan PT. Parsintanauli Karya Perkasa (PKP) di rumah dinas Wakil Bupati Simalungun, Pamatang Simalungun Kecamatan Siantar, Kabupaten Simalungun, Sumut, Selasa (12/4/2022).

Dalam pertemuan audiensi tersebut membicarakan tenang penagihan retribusi sampah Kabupaten Simalungun, melalui penagihan rekening listrik dan upaya peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD)

Direktur PLN Cabang Siantar 3 Gading Aji dalam audiensi tersebut menyampaikan tentang mekanisme apa yang akan dilakukan PPJ (pajak penerang Jalan). "Tidak bisa dilakukan dari penagihan PLN. Dan tidak bisa menambahkan pungutan lain dari rekening listrik," ucapnya.
                            

Gading mengatakan, pemakaian listrik yang bukan dari PLN bisa di tarik Pajak oleh pemerintah daerah, dan pelanggan PLN ada dua jenis, yang pertama pemakaian token dikenakan Pajak di depan saat pemakaian listrik, dan yang bukan token dikenakan Pajak setelah pemakaian listrik.

"Jadi kami setor pajak itu bisa di awal bagi pelanggan token. Sebenarnya Kamis lebih mengarahkan pelanggan itu mengunakan Token. Hal ini merupakan percepatan dalam pembayaran PPJ," tutur Gading.

Gading berharap, pihaknya bisa bekerjasama dengan pemerintah daerah untuk membantu mendorong masyarakat untuk memakai listrik Token atau Prabayar. 

"Sebenarnya banyak keuntungan bagi masyarakat ketika menggunakan listrik prabayar ini, seperti contoh jika ada kebocoran listrik ada indikator untuk pengecekan, jadi bisa di antisipasi. 

Sedangkan jika memakai pascabayar dan jika terjadi kebocoran, kita tidak tau tiba-tiba tagihan jadi bisa meningkat atau naik dari biasanya. Dan kami menganti gratis setiap meteran yang akan di ganti," papar Gading.

Selanjutnya Gading menjelaskan, potensi percepatan pajak adalah pengunaan listrik prabayar. "Dan tahun ini ada peningkatan dalam pendapatan Pajak," pungkasnya.

Bupati dalam sambutannya menyampaikan tentang bagaimana menyiapkan konsep penagihan retribusi sampah. Menurut Bupati, banyak potensi yang di peroleh dari sektor penarikan retribusi sampah di Simalungun, seperti dari sektor perumahan, industri, pertokohan dan lain-lainnya.

"Kita siapkan formasi tenaga kerja kita yang bisa bekerjasama dengan PLN dan PT. PKP. Karena kita melihat bahwa PLN mempunyai data yang akurat untuk ini," kata Bupati.

"Kita siapkan apa saja yg menjadi Standar Operasional Prosedur (SOP) atau fasilitasnya, agar masyarakat itu nyaman dan mau membayar retribusi sampahnya.
Dikoordinasikan kepada camat dan perangkat nagori agar ini berjalan," pungkas Bupati menambahkan.

Selanjutnya, Bupati berharap di setiap Nagori untuk menyiapkan Tempat Pembuangan Akhir (TPA), agar ini juga berjalan deng baik.

"Jika ini dilakukan banyak orang yang akan terlibat, dan hal ini bisa menyerap tenaga kerja bagi masyarakat," kata Bupati, sembari menyampaikan harapan semoga pertemuan ini berdampak pada pembangunan di Simalungun.

Tampak juga hadir dalam audiensi tersebut antara lain Asisten Pemerintahan dan Kesra yang juga Plt Dinas Lingkungan Hidup Sarimuda AD Purba, Asisten Administrasi Umum Akmal H Siregar, Kaban Pendapatan Daerah Frans Novendi Saragih,  Ka. Bapeda Ronaldo Tambun, Sekretaris Dinas Perhubungan Juliana Fenanlanpir,  Sekretaris Dinas Lingkungan Hidup Andar Saragih dan perwakilan PT PKP David SK Pardosi.*

(PN)

TerPopuler

> Whatsapp-Button