PB-PASU Desak Kajari Medan Pelaku Penelantaran Anak dan Istri Agar di Tahan

Kamis, 30 Juni 2022, 15:38 WIB
Oleh Cinta Pradiva Alvina Ardianti

SNIPERS.NEWS | Medan - Tim Hukum dari Pengurus Besar Perkumpulan Advokat Sumatera Utara (PB-PASU) ditunjuk menjadi Kuasa Hukum atas nama Resky Yudarty Solia ibu dari seorang anak yang ditelantarkan ayahnya bernama Novrianda Ariyuda Ruzain (3) sejak usia 10 bulan dan perkaranya sudah P22 di Kejaksaan Negeri Medan.

Sebelumnya, Resky, ibu dari anak yang ditelantarkan tersebut telah membuat LP Nomor: 2744/YAN.2.5/K/XI/2020/SPKT Restabes Medan dengan terlapor M. Hidayat inisial D di Polrestabes Medan. Hal itu sesuai dengan Surat Bukti Lapor tertanggal 03 November 2020.

Koordinasi Tim Hukum PB-PASU Ismail, S.H., didampingi Ketum dan Wasekjen Kominfo Tuseno, S.H., dan Direktur LBH PASU Amiruddin Pinem, S.H., menyatakan, mendesak penyidik Kepolisian maupun Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksan Negeri Medan untuk segera memproses perkara tersebut dan sekaligus meminta agar Tersangka ditahan. Hal itu disampaikan Ismail pada Kamis (30/6) di Medan.

"Tidak ada alasan bagi Tersangka untuk tidak ditahan, sebab jelas Tersangka telah melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam UU Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga," ungkapnya.

"Kita dari PB-PASU akan serius menangani perkata ini. Kita mau hukum ditegakkan tanpa memandang status sosial, kita tetap berpedoman pada asas Aquality bere the Law. Artinya setiap orang sama dimata hukum," sambungnya.

"Pendeknya, kita tegak lurus dalam upaya penegakan hukum dan keadilan (law inforcement), ini juga merupakan amanah Ketum PB-PASU Eka Putra Zakran, S.H., M.H., Apalagi korban adalah aggota PASU. Kita dalam perkara ini tidak dibayar, tapi kita akan berjuang dengan maksimal," beber Ismail.

Resky selaku Pelapor yang juga merupakan ibu Korban, meminta pihak kejaksaan agar berlaku adil terhadap kasus yang dialaminya.

Resky mengungkapkan, berdasarkan keterangannya, bahwa peristiwa hukum tersebut berawal pada 23 September 2020, dimana suaminya berinisial D pergi dari rumah dan tidak pernah pulang kembali.

Disamping itu, selama meninggalkan rumah suaminya tersebut tidak pernah mengabari dan dihubungi pun tidak bisa, karena semua nomor telpon diblokir. Bahkan lebih parahnya, sejak pergi tidak pernah lagi memberi nafkah baik bagi istri maupun anaknya yang masih kecil tersebut. 

Sementara sebelumnya D adalah mantan anggota DPRD Sumut, sejatinya mengayomi dan menjadi tauladan ditengah masyarakat. Tapi apa yang terjadi justru yang ada D, menelantarkan istri dan anak tanpa memberi nafkah sedikitpun," ungkap Resky.

"Jangankan menafkahi istri, melihat anak saja pun tidak pernah. Bahkan, saat masih bayi, anak sering sakit tidak pernah dijenguk. Sementara anak yang masih kecil sangat butuh belaian kasih sayang, baik dari ibu begitu juga dari ayahnya," sambungnya.

Ironisnya, bukan dapat nafkah ataupun perhatian dari D yang ada justru D menggugat cerai Resky, ibu Ruzain di Pengadilan Agama Medan," terangnya.

"Bagaimana tidak sakit hati bang, saya minta dinafkahi malah di digugat Cerai. Hati siapa yang tak hancur," beber Resky dengan berlinang air mata.*

(Team MU)

TerPopuler

> Whatsapp-Button