Kenal di FB Berujung Petaka, Korban Dianiaya Suami Siri, Pelaku Dibekuk oleh Polres Probolinggo Kota

Monday, September 11, 2023, 15:48 WIB
Oleh TAUFIQ PERS

SNIPERS.NEWS | Probolinggo - Usai buron selama satu tahun lebih, Polres Probolinggo Kota berhasil menangkap pelaku penganiayaan di Jl. Barito Kelurahan Kareng Lor Kecamatan Kedopok Kota Probolinggo.

Penganiayaan tersebut dilakukan oleh HL (22 tahun), warga Kecamatan Wonoasih Kota Probolinggo terhadap korban SR (21 tahun), warga Desa Pohsangit Leres Kecamatan Sumberasih.

“Korban sebelumnya berkenalan dengan P melalui facebook, kemudian di akun facebook milik P tersebut terdapat nomor Whatsapp hingga akhirnya korban menyimpan nomor dan berhubungan dengan P," terang Kapolres Probolinggo Kota AKBP Wadi Sa'bani, S.H., S.I.K. melalui Plt. Kasi Humas Iptu Zainullah, Selasa (11/09/2023).

“Akhirnya pada hari jumat tanggal 27 Mei 2022 sekitar jam 13.30 WIB korban dihubungi oleh P untuk meminta antar ke pemandian Papua Park Wonoasih dimana diiyakan oleh korban dan janjian akan dijemput di Jl. Barito Kelurahan Kareng Lor Kecamatan Kedopok Kota Probolinggo," tambahnya.

Sesaat setiba di lokasi, korban memberikan kabar kepada P, namun tiba tiba tersangka HL datang dan memberi tahu bahwa dia adalah suami dari P. Korban lalu meminta maaf kepada tersangka namun tanpa babibu, tersangka membacok korban menggunakan clurit yang dibawanya.

"HL membacok korban dari belakang mengenai punggung korban kemudian tersangka membacok lagi namun ditangkis menggunakan tangan kanan. Setelah itu korban melarikan diri dan pelaku berusaha membacok korban lagi dan sempat mengenai perut korban," ungkapnya.

Selanjutnya korban berhasil melarikan diri dan sembunyi di tengah sawah hingga akhirnya korban ditolong oleh seseorang yang tidak dikenal dan dibawa ke Rumah Sakit Dr. Moch. Saleh untuk mendapatkan pertolongan medis. Akibat kejadian tersebut korban mengalami luka bacok pada tangan kanan, dada, perut dan punggung.

“Terhadap tersangka HL, kita jerat dengan pasal 351 KUHPidana dengan ancaman hukuman paling lama 5 (lima) tahun penjara,” pungkasnya.*

(Fiq/Humas Polresta)

TerPopuler