Menipu 15 Juta, Karyawan Outsourcing Ditangkap Satreskrim Polres Bandara Ngurah Rai

Kamis, 30 November 2023, 13:25 WIB
Oleh Arifin Soeparni

SNIPERS.NEWS | Badung - Seorang perempuan asal Jambi berinisial BFCD (25) seorang karyawan outsourcing di sebuah perusahaan di Bandara I Gusti Ngurah Rai diamankan oleh anggota Sat Reskrim Polres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai karena melakukan penipuan atau menjanjikan korbannya mendapat pekerjaan di PT JAS (Jasa Angkasa Semesta) di Bandara I Gusti Ngurah Rai dengan meminta uang sebesar Rp. 15.000.000,-  

Diamankannya pelaku ini atas pengaduan dari Fifi (20) asal Tangerang Provinsi Banten ke Polres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai pada  27 Nopember 2023 atas kasus penipuan yang dilakukan oleh BFCD terhadap dirinya. 

Saat dikonfirmasi, Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Iptu Rionson Ritonga, S.H., M.H. seijin Kapolres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai AKBP Ida Ayu Wikarniti, S.E. membenarkan pihaknya sedang menangani kasus penipuan yang melibatkan seorang perempuan inisial BFCD yang merupakan karyawan outshocing yang dipekerjakan di PT JAS.   

“Berawal sekitar bulan Juni 2023 lalu, pelaku BFCD melakukan komunikasi dengan korban melalui handphone dijanjikan akan di terima bekerja di PT JAS Bandara I Gusti Ngurah Rai,” ujar Kasat Reskrim. 

Karena saking percayanya korban kepada pelaku, sehingga korban (Fifi) langsung terbang ke Bali pada  26 Juni 2023 dan menemui pelaku di terminal keberangkatan internasional Bandara I Gusti Ngurah Rai, saat itu pelaku pun kembali mengatakan bahwa korban akan dijanjikan di terima kerja di PT JAS. 

“Saat pertemuan itu, pelaku yang tinggal di Jalan Nusantara Tuban Kuta ini juga meminta kepada korban untuk menyerahkan uang sebesar Rp. 15.000.000,- kepada dirinya untuk mengurus agar bisa diterima bekerja di PT JAS,” jelas Kasat Reskrim Iptu Rionson. 

Selain itu, kata Kasat Reskrim, korban juga diminta untuk membuat CV (Curriculum Vitae) sebagai persyaratan untuk pendaftaran di PT. JAS. Korban merasa yakin dan percaya akan diterima bekerja sehingga ia pun mentransfer uang sesuai dengan jumlah yang diminta pelaku namun korban melakukan pengiriman sebanyak 2 kali.

“Pengiriman pertama pada 3 Juli 2023 korban mentransfer uang ke norek Bank Mandiri milik pelaku sebesar Rp. 10.000.000 dan pada 17 Juli 2023 sebesar Rp. 5.000.000 sehingga total keseluruhan Rp. 15.000.000,” ungkap Kasat Reskrim. 

Fifi (korban) juga sempat melakukan tahapan tes interview di PT JAS pada akhir bulan Juli lalu namun korban dinyatakan tidak lulus seleksi. Perempuan yang tinggal di jalan Mandala Tuban ini berupaya untuk meminta kembali uang yang sudah diberikannya kepada pelaku namun pelaku selalu mengelak bahkan ia berupaya menawarkan korban bekerja di tempat lain tetapi selalu gagal atau tidak lulus. 

“Karena korban merasa di tipu, akhirnya pelaku dilaporkan ke Polres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai, saat ini pelaku sudah di amankan dan Selasa kemarin (28/11) dilakukan penahanan sesuai dengan Pasal 378 KUHP dengan pidana penjara paling lama 4 tahun,” jelasnya.* 

(Arifin)
SNIPERS.NEWS | Badung - Seorang perempuan asal Jambi berinisial BFCD (25) seorang karyawan outshorcing di sebuah perusahaan di Bandara I Gusti Ngurah Rai diamankan oleh anggota Sat Reskrim Polres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai karena melakukan penipuan atau menjanjikan korbannya mendapat pekerjaan di PT JAS (Jasa Angkasa Semesta) di Bandara I Gusti Ngurah Rai dengan meminta uang sebesar Rp. 15.000.000,-  

Diamankannya pelaku ini atas pengaduan dari Fifi (20) asal Tangerang Provinsi Banten ke Polres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai pada  27 Nopember 2023 atas kasus penipuan yang dilakukan oleh BFCD terhadap dirinya. 

Saat dikonfirmasi, Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Iptu Rionson Ritonga, S.H., M.H. seijin Kapolres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai AKBP Ida Ayu Wikarniti, S.E. membenarkan pihaknya sedang menangani kasus penipuan yang melibatkan seorang perempuan inisial BFCD yang merupakan karyawan outshocing yang dipekerjakan di PT JAS.   

“Berawal sekitar bulan Juni 2023 lalu, pelaku BFCD melakukan komunikasi dengan korban melalui handphone dijanjikan akan di terima bekerja di PT JAS Bandara I Gusti Ngurah Rai,” ujar Kasat Reskrim. 

Karena saking percayanya korban kepada pelaku, sehingga korban (Fifi) langsung terbang ke Bali pada  26 Juni 2023 dan menemui pelaku di terminal keberangkatan internasional Bandara I Gusti Ngurah Rai, saat itu pelaku pun kembali mengatakan bahwa korban akan dijanjikan di terima kerja di PT JAS. 

“Saat pertemuan itu, pelaku yang tinggal di Jalan Nusantara Tuban Kuta ini juga meminta kepada korban untuk menyerahkan uang sebesar Rp. 15.000.000,- kepada dirinya untuk mengurus agar bisa diterima bekerja di PT JAS,” jelas Kasat Reskrim Iptu Rionson. 

Selain itu, kata Kasat Reskrim, korban juga diminta untuk membuat CV (Curriculum Vitae) sebagai persyaratan untuk pendaftaran di PT. JAS. Korban merasa yakin dan percaya akan diterima bekerja sehingga ia pun mentransfer uang sesuai dengan jumlah yang diminta pelaku namun korban melakukan pengiriman sebanyak 2 kali.

“Pengiriman pertama pada 3 Juli 2023 korban mentransfer uang ke norek Bank Mandiri milik pelaku sebesar Rp. 10.000.000 dan pada 17 Juli 2023 sebesar Rp. 5.000.000 sehingga total keseluruhan Rp. 15.000.000,” ungkap Kasat Reskrim. 

Fifi (korban) juga sempat melakukan tahapan tes interview di PT JAS pada akhir bulan Juli lalu namun korban dinyatakan tidak lulus seleksi. Perempuan yang tinggal di jalan Mandala Tuban ini berupaya untuk meminta kembali uang yang sudah diberikannya kepada pelaku namun pelaku selalu mengelak bahkan ia berupaya menawarkan korban bekerja di tempat lain tetapi selalu gagal atau tidak lulus. 

“Karena korban merasa di tipu, akhirnya pelaku dilaporkan ke Polres Kawasan Bandara I Gusti Ngurah Rai, saat ini pelaku sudah di amankan dan Selasa kemarin (28/11) dilakukan penahanan sesuai dengan Pasal 378 KUHP dengan pidana penjara paling lama 4 tahun,” jelasnya.* 

(Arifin)

TerPopuler