Wakil Ketua PMS Klarifikasi Dugaan Adanya Penistaan Suku Simalungun

Senin, 24 Mei 2021, 5/24/2021 WIB
Oleh Redaksi

SNIPERS.NEWS | Simalungun - Wakil Ketua Partuha Maujana Simalungun (PMS) Pardi Purba mengklarifikasi tentang adanya berita yang menginformasikan, bahwa Kapolres Simalungun AKBP Agus Waluyo, S.I.K. melakukan penistaan Suku Simalungun, Senin (24/05/22).

Wakil Ketua PMS Pardi Purba mengatakan, bahwa berita tentang adanya dugaan Kapolres Simalungun melakukan penistaan Suku Simalungun itu adalah tidak benar.

"Saya sudah menemui langsung Kapolres Simalungun dan mendengar penjelasan dari beliau, bahwa kegiatan yang dilakukan sebelumnya di lobi Hotel Niagara Parapat itu bukanlah penyambutan resmi pejabat," ucap Pardi.

Jadi, kata Pardi, kegiatan pertunjukan musik dan tarian yang dilakukan itu adalah merupakan penampilan untuk menseleksi Komunitas Pondok Kreatif Parapat, layak atau tidak mengisi acara dalam peresmian Kantor Polisi Pariwisata di Wilayah Kabupaten Toba pada 15 April 2021 lalu.

"Dan itu bukan untuk acara formal etnis, tetapi hanya untuk acara hiburan," tambah Wakil Ketua PMS Pardi Purba.

Jadi, pihaknya dari Dewan Pimpinan Pusat Partuha Maujana Simalungun menyatakan, bahwa dalam hal ini tidak ada satupun pelanggaran atau penistaan Etnis Simalungun yang dilakukan oleh Kapolres Simalungun AKBP Agus Waluyo, S.I.K.

"Sama sekali tidak ada seperti yang diberitakan, karena kegiatan tersebut hanya untuk uji coba dan tidak ada sangkut pautnya dengan masalah penyambutan pejabat Polri dengan Adat Simalungun, dan yang ditampilkan ini adalah merupakan kreasi ataupun alkulturasi seni musik, bukan budaya etnis tertentu," terang Pardi. 

Dijelaskan Pardi, bahwa ini merupakan bagian dari pada Bhineka Tunggal Ika, alkulturasi seni musik merupakan proses sosial yang muncul jika ada kelompok masyarakat dengan latar belakang budaya tertentu dihadapkan pada unsur kebudayaan asing. 

Secara perlahan, ungkapnya, budaya asing diterima oleh kelompok masyarakat tersebut, tanpa menghilangkan ciri khas budaya masyarakat itu, dan berguna untuk memperkaya khasanah pengetahuan dalam bermusik.

"Untuk itu, segala sesuatunya kita sudah maklumi dan kita sudah cek semua yang ada termasuk yang akan tampil, dan Ketua Partuha Maujana Simalungun juga sudah bertemu langsung oleh adik-adik Komunitas Pondok Kreatif Parapat Ando Sipayung di Tiga Raja, dan mengapresiasi komunitas tersebut. Karena, kegiatan yang dilakukan mereka merupakan hal yang positif untuk anak-anak muda. Maka, untuk itu kita sudah simpulkan, bahwa tidak ada penistaan etnis. Terima kasih," tutup Pardi Purba.*

(PN/Hms) 

TerPopuler

> Whatsapp-Button