Iklan

Iklan

Berikan Pelayanan Terbaik Bagi Semua Warga, DPRD Tetapkan Raperda PAM Menjadi Perda

Selasa, 17 Agustus 2021, 8/17/2021 WIB
Oleh Redaksi

Ket. Foto Drs. Safrudin Bima, M.Sc. (Anggota DPRD Kota Bogor).


SNIPERS.NEWS | Bogor - DPRD Kota Bogor melalui Rapat Paripurna secara virtual dipimpin Wakil Ketua I DPRD Kota Bogor Jenal Mutaqin, S.H., telah menetapkan Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang Pelayanan Air Minum (PAM) Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Tirta Pakuan menjadi Peraturan Daerah (Perda), Selasa, 29 Juni 2021 lalu.


Wakil Ketua I DPRD Kota Bogor Jenal Mutaqin, S.H., didampingi Wakil Ketua III DPRD Kota Bogor Eka Wardhana, S.I.P., serta dihadiri oleh beberapa anggota DPRD Kota Bogor.


Rapat Paripurna penetapan Raperda PAM menjadi Perda ini dilaksanakan masih dalam pelaksanaan PPKM Darurat.


Adapun beberapa anggota DPRD yang hadir antara lain Devie Prihartini Sultani, Drs. Safrudin Bima, M.Sc., Laniasari, Rusli Prihatevy, Maesaroh, dan Ahmad Aswandi, S.H. Sementara dua orang Pimpinan DPRD Kota Bogor dan beberapa anggota lainnya mengikuti Rapat Paripurna secara online dari lokasinya masing-masing.


Wakil Ketua I DPRD Kota Bogor Jenal Mutaqin, mengetukkan palu tanda disetujuinya menetapkan Raperda PAM  menjadi Perda, setelah semua anggota DPRD yang hadir baik secara langsung maupun secara online, menyatakan setuju.


Sebelum diketuk palu tanda persetujuan, didahuliui pembacaan laporan Pansus Pembahasan Raperda tersebut terkait proses pembahasan hingga finalisasi. 


Laporan Pansus tersebut dibacakan oleh salah seorang anggota Panitia Khusus (Pansus) pembahas Raperda PAM Perumda Tirta Pakuan Drs. Safrudin Bima, M.Sc. 


Menurut Safrudin Bima, Raperda PAM ini mengatur mengenai pelayanan air minum dari Perumda Tirta Pakuan kepada warga Kota Bogor. "Raperda ini, juga mengatur adanya subsidi bagi warga tidak mampu dan objek sosial lainnya," kata Safrudin.


Dia juga melaporkan, bahwa DPRD mendorong Perumda Tirta Pakuan untuk terus memberikan pelayanan terbaik bagi semua lapisan masyarakat, termasuk objek sosial tertentu yang perlu diproteksi, sehingga mampu menjangkau layanan air minum.


"Perumda Tirta Pakuan adalah Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Kota Bogor yang dinyatakan sehat dan selalu memberikan keuntungan kepada Pemerintah Kota Bogor, sehingga perlu ditingkatkan fungsi sosialnya," ungkap Safrudin.


Memang, Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor perlu didorong agar mampu menyediakan layanan 100 persen, karena sesuai dengan target SDGs bahwa ditahun 2024 melalui program universal akses aman air minum, Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor harus mampu memenuhi cakupan layanan 100 persen.


Secara normatif tertuang dalam  Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, bahwa urusan air minum termasuk dalam urusan pemerintahan yang berkaitan dengan pelayanan dasar.


Oleh karena itu, pemenuhan air minum dalam kuantitas yang cukup dan kualitas yang memenuhi syarat sangatlah penting. Sebab, air minum adalah kebutuhan dasar yang berdampak langsung pada kesehatan dan kesejahteraan fisik, sosial dan perekonomian masyarakat.


Bahkan menurutnya, tidak hanya kuantitas dan kualitasnya saja yang perlu diperhatikan, waktu pengaliran secara kontineu pun mutlak dibutuhkan oleh masyarakat. Mengingat pentingnya ketersediaan air minum dan sanitasi bagi masyarakat, penyediaan akses air minum dan sanitasi menjadi salah satu prioritas nasional yang menjadi target pemerintah.


Oleh karena itu, dibutuhkan aturan normatif yang memadai, seiring perkembangan kemajuan pembangunan suatu daerah.


Raperda tentang Pelayanan Air Minum  (PAM) Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor yang kini memasuki tahapan fasilitasi Gubernur Jawa Barat, menyusul penetapan Raperda tersebut menjadi Perda pada Rapat Paripurna (Selasa 29 Juni 2021) lalu.


Ini merupakan langkah tepat, menyusul perubahan bentuk badan hukum Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Pakuan Kota Bogor menjadi Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor berdasarkan Perda Nomor 21 Tahun 2019 tentang Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor.


Raperda tentang pelayanan Air Minum Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor ini mengatur antara lain jenis-jenis pelayanan air minum yang disediakan oleh Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor.


Selain itu, Raperda ini juga mengatur tentang tarif Air Minum, antara lain mengatur bahwa setiap orang atau badan yang menggunakan jasa pelayanan air minum dikenakan tarif air minum.


Tarif ini ditetapkan oleh Walikota  berdasarkan usulan Dewan Pengawas setelah berkonsultasi dengan DPRD. Adapun perhitungan tarif air minum ini didasarkan pada prinsip-prinsip keterjangkauan dan keadilan, mutu pelayanan, pemulihan biaya (full cost recovery), efesiensi pemakaian air, perlindungan air baku serta transparansi dan akuntabilitas.


Rancangan tarif air minum ini mempertimbangkan mutu pelayanan, pemulihan biaya dan target peningkatan cakupan pelayanan. Raperda ini juga mengatur tentang hak dan kewajiban.


Ketentuannya antara lain mengatur tentang Hak Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor, kewajiban Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor, hak pelanggan dan kewajiban pelanggan.


Selain itu, Raperda ini juga mengatur tentang tanggung jawab produk dan ganti rugi, yakni Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor akan memberikan konvensasi, ganti rugi dan/atau penggantian atas kerugian akibat pelayanan air minum yang tidak sesuai dengan yang dijanjikan oleh Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor.


Raperda ini juga mengatur tentang larangan. Adapun poin larangan tersebut, antara lain mengatur bahwa setiap orang atau badan dilarang menimbun meter air dengan bahan material dan/atau mendirikan bangunan diatas meter air.


Menggabungkan air Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor dengan air dari sumber lainnya dalam satu saluran pipa. Menjual air minum kepada pihak lain dengan cara atau dalih apapun, tanpa seijin Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor.


Adapun komposisi Panitia Khusus Pembahas Raperda tentang Pelayanan Air Minum Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor, berdasarkan Keputusan DPRD Kota Bogor Nomor : 188.342-4 Tahun 2021 tanggal 5 Pebruari 2021 adalah sebagai berikut : Hj. R. Laniasari, S.A.P. (Ketua), M. Rusli Prihatevy, S.E. (Wakil Ketua) dan 13 orang anggota, masing-masing Ir. H. Muaz HD, Angga Alan Surawijaya, S.Pi., Endah Purwanti, S.Pi., Sopian, S.E., Drs. Mahfudi Ismail, H. Mochamad Zenal Abidin, S.Pd.I., Iwan Iswanto, S.T., R. Dodi Setiawan, S.H., Bambang Dwi Wahyono, S.H., Zaenul Mutaqin, Edi Darmawansyah, S.H., Hj. Lusiana Nurissiyadah, S.E., M.M., dan Udin, M.Si.*


(Saidi)

TerPopuler

> Whatsapp-Button