Iklan

Iklan

Personil Polsekta Tanah Jawa Cek Penemuan Mayat Bayi di Parit

Kamis, 05 Agustus 2021, 8/05/2021 WIB
Oleh Redaksi

SNIPERS.NEWS | Simalungun - Kamis (05/08/2021) pukul 10.42 Wib, Kapolsekta Tanah Jawa Kompol Selamat menerima laporan dr Kanit Intelijen, bahwa ada warga masyarakat melapor tentang penemuan mayat yg diduga di buang di parit Kampung Melayu Kelurahan Pematang Tanah Jawa.

Selanjutnya, Kapolsek memerintahkan Kanit Intel Polsekta Tanah Jawa AKP Masrianto, dan Kanit Reskrim Iptu JW. Saragih cek langsung penemuan mayat bayi yang diperkirakan masih berumur 2 (dua) hari, yang baru saja dilaporkan warga Kampung Melayu Kelurahan Pematang Tanah Jawa tersebut.

Penemuan mayat seorang bayi baru lahir tersebut atas adanya laporan warga ke Polsekta Tanah Jawa, yang melihat adanya seorang anak mengapung di parit belakang rumah warga Kampung Melayu Kelurahan Pematang Tanah Jawa.

Sesuai informasi yang diperoleh petugas pada saat cek tempat kejadian, bahwa pada hari Kamis 05 Agustus 2021 sekira pukul 10.42 Wib, saksi bernama Siti Maunnah Pulungan mencium bau busuk dibelakang rumahnya di Bendar Cabang Perumahan SD Negeri Kampung Melayu Kelurahan Pematang Tanah Jawa Kecamatan Tanah Jawa.

Kemudian Siti Maunnah Pulungan (saksi-red) membersihkan sampah di bendar tersebut, lalu ia memanggil saksi lainnya yakni Irsan, Roby Lubis dan Satria, untuk mencari asal bau busuk tersebut.

Setelah mencari asal bau busuk tersebut, para saksi menemukan bau busuk di dalam plastik kresek warna merah di aliran air/Bendar Cabang dibelakang rumah Junet Lubis, dan ditemukan bungkusan plastik kresek berisikan seorang mayat Bayi baru lahir.

Selanjutnya saksi Satria mengambil/mengangkat plastik kresek berisikan seorang Mayat Bayi Baru Lahir tersebut dari dalam bendar Cabang dan meletakkanya ke Benteng sawah dekan bendar Cabang tersebut.

Selanjutnya petugas Kepolisian Polsekta Tanah Jawa yang memperoleh informasi sebelumnya langsung menghubungi dr. Widya Saragih selaku Kapuskesmas Tanah Jawa untuk datang ke TKP dan melakukan pemeriksaan luar terhadap Bayi baru lahir, dan ditemukan plasenta bayi masih ada dan kulit melepuh.

Selanjutnya mayat bayi baru lahir di bawa ke RS Umum Djasamen Saragih Pematangsiantar guna dilakukan autopsi.

Dugaan sementara pelaku setelah melahirkan lalu bayi yang baru dilahirkan di masukkan ke plastik kresek warna merah lalu membuangnya ke bendar yang airnya mengalir.

Tidak ada barang bukti ditemukan pada saat di TKP, kemudian petugas langsung membuat permintaan autopsi dan melakukan penyelidikan terhadap pelaku.*

(PN)

TerPopuler

> Whatsapp-Button