Bupati Simalungun Buka Acara Lokakarya 7 Program Pendidikan Guru Penggerak Angkatan 2

Minggu, 14 November 2021, 11/14/2021 WIB
Oleh Redaksi

SNIPERS.NEWS | Simalungun - Bupati Simalungun Radiapoh Hasiholan Sinaga, S.H., M.H. membuka acara loka karya 7 program Pendidikan Guru Penggerak Angkatan ke 2 Kabupaten Simalungun, di Hotel Sapadia, Kota Pematangsiantar, Sabtu (13/11/21).

"Saya merasa bangga. Dari hasil seleksi Kemendikbud Ristek, Kabupaten Simalungun memiliki guru-guru yang potensial sebagai calon guru penggerak di Simalungun, beserta pendamping guru penggerak berjumlah 36 orang," kata Bupati Simalungun, mengawali sambutannya.

Dikatakannya, sesuai penyampaian panitia, bahwa telah dilakukan pendidikan pelatihan guru penggerak selama 7 bulan, dan akan dilaksanakan dalam waktu 9 bulan. 

"Saat ini tahapan pelatihan guru penggerak sampai kepada lokakarya 7 yaitu ‘festival panen hasil belajar pendidikan guru penggerak’, yang menunjukkan hasil pelatihan dan rencana pengembangan pembelajaran, yang merupakan perbaikan pembelajaran di sekolah kita di masa yang akan datang," jelas Bupati.

Menurut Bupati, program guru penggerak adalah salah satu strategi utama dalam peningkatan mutu pendidikan yang saat ini dilaksanakan. Guru penggerak adalah pemimpin pembelajaran yang mendorong tumbuh kembang murid secara holistik, aktif dan proaktif dalam mengembangkan pendidikan di sekolah. 


"Guru penggerak diharapkan mengimplementasikan pembelajaran yang berpusat pada murid serta jadi teladan, dan agen transformasi ekosistem pendidikan untuk mewujudkan profil pelajar Pancasila. Dalam program guru penggerak, filosofi pemikiran Ki Hajar Dewantara menjadi nilai yang harus dimiliki setiap guru, yaitu ing ngarso sungtulodo, ing madya mangunkarso dan tut wuri handayani (di depan menjadi pemimpin, di tengah-tengah membangkitkan semangat dan di belakang mendorong kemandirian untuk maju anak didik kita)," katanya.

Pada kesempatan itu, Bupati mengharapkan, guru penggerak yang ada saat ini bisa menjadi model yang akan diadopsi ke depan, untuk pembaharuan strategi pendidikan Kabupaten Simalungun. 

"Untuk itu, pameran yang dilaksanakan saat ini merupakan salah satu uji coba unjuk kreatifitas yang akan menjadi bahan evaluasi bagi semua guru, untuk perbaikan manajemen pembelajaran di sekolah. Sebagaimana kita ketahui, bahwa perbaikan pendidikan harus dimulai dari kualitas pendidiknya. Tanpa adanya perubahan mutu dan sikap serta kompetensi yang diharapkan, akan sulit untuk melakukan perubahan pembelajaran," ujarnya. 

Kepada guru penggerak, Bupati meminta untuk terus mengembangkan strategi yang lebih maju berdasar pada nilai-nilai Pancasila, memiliki kompetensi pribadi dan sosial serta memiliki daya juang yang tinggi untuk melakukan pembaharuan. 

"Guru penggerak harus menjadi model yang baik bagi sekolah-sekolah kita. Untuk itu Dinas Pendidikan, pengawas sekolah, serta jajaran Kepala Sekolah dapat mendukung pengembangan program guru penggerak di Kabupaten Simalungun, melalui pemusatan pembinaan guru di setiap kecamatan," tegasnya.


Bupati menggambarkan, saat ini murid dihadapkan pada kondisi pendidik yang belum menguasai teknologi informasi atau teknologi IT dalam pembelajaran. Guru-guru masih banyak yang belum mampu merancang pembelajaran dengan menggunakan aplikasi-aplikasi IT, sehingga sistem pembelajaran daring (online) menjadi sangat lemah. 

"Ke depan, semua guru harus mampu melakukan pembelajaran yang lebih berbasis IT, dengan program internetisasi di semua sekolah. Karena kemajuan Kabupaten Simalungun ke depannya akan ditentukan pada penggunaan teknologi informasi di semua aspek kehidupan," ujar Bupati.

Untuk itulah, harap Bupati, kompetensi personal serta kompetensi sosial harus diperkuat di kalangan guru, dengan berlandaskan pada nilai-nilai budaya dan ideologi bangsa.

"Dalam kaitan inilah peran pelaksanaan pameran kinerja calon guru penggerak angkatan 2 dari Kabupaten Simalungun sangat penting dan strategis,” kata Bupati, yang juga mengucapkan terima kasih kepada seluruh calon guru penggerak dan Kemendikbud Ristek atas kepercayaan kepada Kabupaten Simalungun melalui program guru penggerak. 

"Saya juga tak lupa bermohon kepada DPRD, lembaga budaya, tokoh pers, dan stakeholder lainnya tetap mendukung pembangunan pendidikan di Kabupaten Simalungun yang kita cintai ini," tutup Bupati.*

(PN)

TerPopuler

> Whatsapp-Button