Aptiknas Dukung Pemerintah Berdayakan Produk Dalam Negeri

Selasa, 19 April 2022, 4/19/2022 WIB
Oleh Redaksi

SNIPERS.NEWS | Jakarta - Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Nasional (Aptiknas) Soegiharto Santoso mendukung penuh penegasan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo kepada para Menteri, Kepala Lembaga, Kepala Daerah dan BUMN, tentang Aksi Afirmasi Peningkatan Pembelian dan Pemanfaatan Produk Dalam Negeri (PDN) dalam rangka Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (BBI).


Hal itu disampaikan Hoky, sapaan akrab Ketua Umum Aptiknas, saat menghadiri kegiatan Pameran dan Temu Bisnis Tahap Kedua “Teknologi Informasi, Komunikasi dan Digital” pada 17-18 April 2022 di Smesco Exhibition Hall, Jakarta.


"Ini jelas menunjukan pemerintah berpihak kepada produk di dalam negeri, dan kegiatan affirmative ini didorong dan didukung untuk kita laksanakan. Dimana produk-produk UMKM telah didaftarkan kedalam e-Katalog LKPP," ungkap Hoky.


Pernyataan Hoky tersebut sejalan dengan sikap pemerintah dalam hal ini Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate, yang secara tegas mengatakan pihaknya mendorong BUMN, rumah tangga, serta sektor swasta untuk mendukung penggunaan produk dalam negeri.



Hal itu menurut Menkominfo menjadi wujud nyata kolaborasi memberdayakan usaha mikro, usaha kecil, dan koperasi dengan menjadikan produk dalam negeri bagian dari rantai pasok industri global.


Keberpihakan pemerintah untuk penggunaan produk dalam negeri telah diwujudkan dengan memasukkan produk UMKM dan produk dalam negeri lain ke dalam e-Katalog Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. Sampai dengan bulan ini, tercatat lebih dari 250.000 yang terdaftar di e-Katalog LKPP.


Sedangkan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengungkapkan, para pelaku UKM serta industri kecil dan menengah saat ini semakin siap menyuplai kebutuhan barang dan jasa pemerintah. Hal ini, kata Teten, didukung teknologi, informasi dan komunikasi, serta digital.


Dalam temu bisnis kali ini, juga menghadirkan pelatihan agar para pelaku UKM dapat masuk ke dalam e-Katalog LKPP (Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah). Saat ini, ditargetkan 1.000.000 produk UKM dapat masuk ke dalam e-katalog LKPP.


Showcase dan Business Matching Tahap 2 memberi peluang pameran produk alat kesehatan K3 (Keselamatan, Keamanan, dan Kesehatan) dan Wellness, Manufaktur dan Alat Berat Komunikasi, IT dan Digital serta 17 subsektor industri kreatif lain.



Turut memeriahkan pameran ini dari anggota Aptiknas yang ternyata mampu menampilkan karya rancangan chip set buatan anak bangsa, yang dipaparkan di depan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki.


Anggota Aptiknas tersebut adalah PT. Putra Teknologi Solusindo (PT. PTS), perusahan di bidang Software Development yang telah menerapkan teknologi terbaru dalam membantu customer menjalankan operasional bisnisnya, seperti fitur online webbase, cloudbase dan semua modul telah terintegrasi dari end to end untuk keseluruhan modulnya.


Pada tahun 2022 ini, PT. PTS sedang mengerjakan proyek smart city di salah satu provinsi, dan sedang menerapkan teknologi Augmented Reality (AR) di Candi Borobodur. Selain itu telah mengerjakan implementasi internet masuk desa, di salah satu kecamatan di Jawa Timur dan beberapa proyek lainnya.


Selain dari itu, PT. PTS mempunyai impian dan rencana dalam penerapan teknologi chip untuk pembuatan processor nusantara 1, bahwa ide ini tercipta karena sebagai bangsa yang besar belum mempunyai processor sendiri sebagai produk 100% buatan anak bangsa.


Harapannya, pemerintah dalam hal ini Kemenkopukm dan Kominfo dapat mendukung rencana ini, sehingga Indonesia bisa mempunyai produk teknologi tinggi dan dengan TKDN 100% buatan dalam negeri.*


(R - 1)

TerPopuler

> Whatsapp-Button