PB-PASU Minta Gubsu dan Kapolda Tuntaskan Kasus 12 IRT Tewas di Madina

Sabtu, 30 April 2022, 4/30/2022 WIB
Oleh Redaksi

SNIPERS.NEWS | Medan - Ketua Umum Pengurus Besar Perkumpulan Advokat Sumatera Utara (PB-PASU) Eka Putra Zakran, S.H., M.H. (Epza) menyampaikan duka yang mendalam, dan meminta Gubernur serta Kapolda Sumut turun tangan untuk mengusut tuntas pelaku tambang ilegal yang menyebabkan 12 Ibu Rumah Tangga (IRT) meninggal akibat tertimbun longsor bekas galian tambang ilegal di Desa Bandar Limabung, Kecamatan Lingga Bayu, Kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara pada (28/4) yang lalu.


"Berdasarkan informasi yang kita dengar dari media, 12 IRT yang tewas tertimpa longsor bekas galian tambang tersebut diantaranya 9 orang merupakan warga Desa Limabung dan 3 warga lainnya berasal dari Desa Simapang Bajole, Kecamatan Lingga Bayu. Kita sangat berduka atas peristiwa ini," kata Epza kepada media ini, saat dihubungi via Handphone Sellular dari Pasaman Barat, Sumbar, Sabtu (30/4/22).


Menurut Epza, selama ini yang dikhawatirkan melihat marak dan massifnya aktivitas tambang ilegal di Kabupaten Madina. Dampaknya, pasti akan banyak masyarakat yang jadi korban. Nah, inilah contohnya 12 IRT tewas tertimbun longsor. Peristiwa ini sangat memprihatinkan dan menjadi duka mendalam bagi keluarga korban.


Di samping itu, harus dilihat dampak dari tambang liar atau ilegal yang marak di Kabupaten Madina ini, yang notabenenya merupakan pencemaran berupa rusaknya lingkungan, tercemarnya air Sungai Batang Natal yang hingga saat ini kasat mata dilihat air sungai tersebut setiap hari sudah bercampur dengan limbah tanah galian, sehingga tidak layak lagi di pakai, baik untuk mandi, memasak dan lain sebagainya, karena airnya sudah benar-benar rusak dan tercemar.


"Sebab itu, kita minta agar Gubsu dan Kapolda turun tangan untuk menyelesaikan kasus ini. Sehingga peristiwa korban tewas akibat tambang ilegal tidak berulang. Bayangkan, tidak sedikit korban, 12 IRT tewas sekaligus dalam satu peristiwa atau kejadian. Jelas ini tidak baik jika tidak dilakukan tindakan tegas bagi para pelaku usaha tambang ilegal," harap Epza.


Hendaknya, tegas Epza, Gubsu maupun Kapolda dapat menjadikan peristiwa 12 IRT tewas ini sebagai dasar yang kuat untuk memerangi usaha tambang ilegal di Kabupaten Madina.


Aktivitas tambang ilegal di Madina ini sudah menahun, jangan ada pembiaran atau jangan sampai ada pihak-pihak yang tutup mata, atau mengambil keuntungan dengan melakukan beckup dari belakang dan sebagainya.


Merujuk pada ketentuan UU Pertambangan, yaitu UU No 4 Tahun 2009 tentang pertambangan mineral dan batubara menyatakan, bahwa pertambangan sebagai bagian atau seluruh tahapan kegiatan dalam rangka penelitian, pengelolaan dan pengolahan mineral atau batubara yang meliputi penyelidikan umum, eksplorasi, studi kekayaan, konstruksi, pengelolaan, permintaan, pengangkutan dan penjualan serta kegiatan pasca tambang.


Kegiatan pertambangan di Indonesia sejatinya dilakukan oleh perusahaan yang telah memiliki izin resmi, akan tetapi dalam praktiknya tidak jarang ada juga perusahaan yang tidak memiliki izin resmi, termasuk masyarakat disekitarnya yang melakukan kegiatan tambang. "Hal ini jelas membawa dampak, terutama pada aspek pencemaran lingkungan yang tidak terkontrol," jelasnya.


Dalam UU pertambangan, selain mengenal adanya pertambangan tanpa izin (ilegal mining) yang dianggap sebagai suatu tindak pidana, juga terdapat bermacam-macam tindak pidana lainnya yang sebagian besar ditujukan bagi pelaku usaha, dan terdapat pula satu macam tindak pidana yang ditujukan bagi pejabat pembuat izin di bidang pertambangan.


Kegiatan pertambangan yang dilakukan oleh pelaku usaha yang tidak memiliki izin resmi, maka perilaku dapat dikenakan sanksi pidana sebagaimana yang diatur pada Pasal 158 UU Pertambangan, yang berbunyi :


Setiap orang yang melakukan usaha pertambangan tanpa IUP, IPR atau IUPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37, Pasal 40 ayat (3), Pasal 48, Pasal 67 ayat (1), Pasal 74 ayat (1) atau (5) di pidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp10.000.000.000 (sepuluh milyar rupiah).


"Selanjutnya, dalam melaksanakan kegiatan pertambangan diharapkan data-data atau laporan yang dibuat adalah laporan yang benar. Mulai dari studi kelayakan, laporan kegiatan usaha dan laporan penjualan hasil tambang, agar hasil tersebut dapat dipertanggung jawabkan," papar Epza.


Dikatakan Epza, terhadap perbuatan memberikan data atau laporan yang tidak benar, maka sanksinya diatur pada Pasal 263 KUHP tentang pemalsuan surat.


"Bahkan lebih dari itu, pemalsuan terhadap data di bidang pertambangan yang dilakukan pihak pelaku usaha diatur secara khusus, dan dapat dipidana dengan penjara paling lama 10 tahun dan denda Rp.10.000.000.000 (sepuluh milyar)," tutup Epza.*


(Team MU)

TerPopuler

> Whatsapp-Button