Digilir Bergantian, Anak Dibawah Umur Trauma

Rabu, 25 Januari 2023, 22:07 WIB
Oleh Cinta Pradiva Alvina Ardianti

SNIPERS.NEWS | Tanjab Barat - Kepolisian Resor (Polres) Tanjab Barat berhasil mengamankan Tiga (3) pemuda tersangka pencabulan anak dibawah umur, Dua (2) tersangka lainnya masuk Daftar Pencarian Orang (DPO).

Pengungkapan kasus pencabulan anak dibawah umur tersebut disampaikan Kapolres Tanjab Barat AKBP Padli, S.H., S.I.K., M.H., saat menggelar Konferensi Pers di Halaman Mako Polres Tanjab Barat, Rabu Siang (25/01/2023).

Dalam keterangannya, Kapolres mengatakan, bahwa Satreskrim Polres Tanjab Barat berhasil mengamankan 3 dari 5 orang tersangka kasus pencabulan anak dibawah umur.

"Kasus pencabulan diketahui dari laporan orang tua korban pada Tanggal 20 Januari 2023. Korban berinisial VC/L (13), dengan TKP di sebuah rumah kost yang beralamat di Jalan Manunggal II, Kelurahan Tungkal II,  Kecamatan Tungkal Ilir, Kabupaten Tanjung Jabung Barat (Tanjab Barat), pada Hari Senin 16 Januari 2023 sekitar pukul 00.30 Wib," terang Kapolres.

"Tersangka ada 5 orang, Satreskrim Polres Tanjab Barat berhasil mengamankan 3 orang yang 1 masih dibawah umur serta 2 orang masih DPO, diantaranya berinisial HG, MR, H, 2 tersangka DPO berinisial A dan G, ketiganya ditangkap pada Hari Jumat 20 Januari 2023 dititik yang sama," ungkap Padli.

Padli juga menjelaskan, bahwa pihaknya berhasil mengamankan barang bukti berupa pakaian korban dan pakaian pelaku serta sepeda motor merek Scopy.

"Modus pelaku dengan cara merayu korban mengajak korban tidur dikamar kos yang berada disamping kamar para tersangka kemudian melakukan persetubuhan secara bergilir oleh kelima pelaku," jelasnya.

Sebelumnya, dijelaskan Kapolres juga, bahwa pada hari Minggu tanggal 15 Januari 2023 pukul 08.00 korban pergi melihat roadrace di Sengeti Muaro Jambi bersama seorang saksi berinisial RD. Karena pulangnya sudah larut malam dan takut dimarahi orang tua, korban minta diantar ke kos milik temannya dan terjadilah peristiwa persetubuhan tersebut.

Untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya, para tersangka HG dan H yang masuk dalam kategori dewasa dikenakan pasal 290 Ayat 2 KUHP dengan ancaman dengan acaman penjara maksial 7 Tahun.

Kemudian untuk tersangka MR dibawah umur dikenakan pasal 81 Ayat 1 UU No 17 Tahun 2016 tentang perlindungan anak dengan ancaman minimal 5 Tahun penjara.* 

(DN)

TerPopuler

> Whatsapp-Button