Polisi Ungkap Kematian Mahasiswa Asal Medan Yang Tewas di Bali, Ternyata Karena Ini

Kamis, 14 Desember 2023, 19:31 WIB
Oleh Arifin Soeparni

SNIPERS.NEWS | Denpasar - Kapolresta Denpasar Kombes Pol. Dr. Bambang Yugo Pamungkas, S.H., S.I.K., M.Si., mengungkap kasus kematian Aldi Nababan, dengan didampingi para ahli dari Bid Labfor Polda Bali, Forensik RSUP Prof. Ngoerah dan RS Bhayangkara Medan, pada Rabu (13/12/23).

Kapolresta mengungkapkan kematian mahasiswa asal Medan Aldi Sahilatua Nababan di kamar kosnya di wilayah Benoa, Kuta Selatan. Berdasarkan hasil olah TKP, pemeriksaan saksi-saksi dan otopsi, mahasiswa perhotelan berusia 23 tahun itu dipastikan tewas bunuh diri. Pihak Kepolisian sudah melakukan penyelidikan dan memeriksa 19 orang saksi termasuk dari pihak keluarga. kesimpulan terkait kematian Aldi sesuai rangkuman hasil penyelidikan Diantaranya, kondisi jenazah, hasil visum, autopsi, latar belakang, serta temuan di TKP. 

"Kami melakukan olah TKP ulang dan ditemukan galon sebagai pijakan kaki untuk gantung diri dan juga tali, tali itu terpantau dia beli di toko bangunan," beber Kombes Bambang yang sebentar lagi akan menjabat Direktur Reskrimsus Polda Jambi. 

Dijelaskanya lebih lanjut, kamar kos Aldi juga terkunci dari dalam, hanya ada akses masuk berupa pintu dan jendela di depan. Pasalnya, kamar kos itu berada di lantai satu dan langit-langit kamarnya full menggunakan beton (dak). Sehingga, kecil kemungkinan ada orang lain yang bisa masuk. 

Sementara itu Ahli Forensik RSUP Prof. Ngoerah dr. Dudut Rustyadi menjelaskan, bahwa pihaknya menerima jenazah Aldi Sahilatua Nababan pada 18 November 2023, sekitar pukul 11.20 WITA. Kemudian dilakukan pemeriksaan luar terhadap jenazah. Hasilnya, tubuh korban sudah dalam keadaan membusuk. Dokter juga menjelaskan telah menemukan adanya tanda-tanda pembusukan berupa perubahan warna kulit, ada yang merah kehitaman atau kehijauan, kemudian di beberapa bagian tubuh kulit arinya sudah mengelupas, ada pembengkakan dari wajah, bibir, lidah menjulur, mata melotot. 

Dr. Dudut kembali menjelaskan, bahwa pembusukan disertai pembengkakan juga terjadi pada kantong zakar dan keluar cairan berwarna merah kehitaman dari hidung dan mulut yang merupakan proses pembusukan tersebut.

Berikutnya, ditemukan ada luka lecet tekan yang melingkari leher, dengan arah miring dari kanan bawah ke kiri atas. 

"Artinya kemungkinan simpul di sebelah kiri, dari arah tersebut menunjukkan bahwa yang aktif adalah berat badannya, jadi bukan talinya, dari kedokteran forensik kalau tali aktif itu biasanya talinya mendatar, pada kasus mati gantung itu, yang aktif adalah berat badan, sehingga menunjukan arah miring," sebutnya sembari mengatakan ia tidak menemukan luka lainnya pada tubuh Aldi.

Menurut Dr. Dudut diperkiraan waktu kematian pemuda asal Tapanuli Utara, Sumatera Utara itu berdasar proses pembusukan diduga sekitar kurang lebih dua hari. Hal ini diperkuat dengan hasil autopsi di RS Bhayangkara Medan. Ahli Forensik RS Bhayangkara Medan dr Ismurizzal memaparkan, pihaknya sudah lakukan autopsi dari ujung rambut sampai ujung kaki.

"Jenazah Aldi memang sudah mengalami pembusukan dan sudah di formalin. Dari hasil autopsi, Ismurizzal hanya menjumpai jejak tali yang melingkar pada daerah leher dan terdapat daerah yang kosong pada telinga kiri seperti huruf V terbalik. Artinya di sana terdapat ikatan dari jejas tali tersebut. 

"Kami tidak menemukan ada tanda-tanda kekerasan selain dari jejak tersebut," ujarnya. 

Terkait buah zakar yang sempat disebut pihak keluarga rusak, juga sudah diperiksa. Dokter sudah membuka buah zakar Aldi dengan cara disayat dan didapati jumlahnya lengkap. Tidak ada tanda kekerasan. 

"Jadi, itu (buah zakar) berisi gas gas pembusukan, tidak dijumpai tanda kekerasan, jadi dari semua pemeriksaan itu kami berkesimpulan bahwasanya korban meninggal akibat mati gantung," tandasnya. 

Sementara itu Dokter Psikiatri dan Bid Labfor Polda Bali saat jumpa pers di Mapolresta Denpasar pada Rabu 13 Desember 2023 juga membeberkan hasil pemeriksaan, Menurut Kaur Kom Subbid Fiskom Bid Lab Forensik Polda Bali Kompol Made Agus Adiputra, pihaknya sudah melakukan uji forensik terhadap barang bukti handphone Vivo warna biru dengan casing coklat transparan milik Aldi. 

Dalam pengecekan itu ditemukan data-data berupa panggilan telepon sebanyak 6.623, chat (percakapan pesan) 1.719, Nomor kontak 16.151, data file limit sebanyak 122.999 data gambar dan video 2.143 data file video. 

Selain itu, data ada juga percakapan Aldi dengan pacarnya yang dianalisa oleh Dokter Forensik Psikiatri RSUP Prof. Dr. IGNG Ngoerah Lely Setiawati Kurniawan. Di mana, percakapan tersebut terjadi pada 21 Maret 2023. 

Demikian disampaikan Aldi dalam percakapan tersebut. "Aku gak bosan sama kamu, aku mau sama kamu, ini semua bukan tentang kamu lo, ada yang salah di diriku aku gak tau apa ini, tapi aku selalu cemas, aku pingin semua baik-baik saja tapi tidak pernah sesuai dengan keinginan".

Menurut penjelasan Dokter Lely, dari kalimat tersebut bisa disimpulkan bahwa Aldi ingin berbuat lebih baik lagi, tapi tidak berhasil dan terus dikejar rasa bersalah. "Semua itu merupakan salah satu ciri gangguan depresi," ujar Lely. 

Selanjutnya, Aldi asal Tapanuli, Sumatera Utara itu mengatakan "Gak taulah biar kamu yang menilai, aku juga sudah nyerah dengan hidupku, tinggalin aja aku, aku juga gak berhak dapat cinta dari siapapun". Dr. Lely menjelaskan bahwa perkataan itu menandakan bahwa perasaan Aldi tentang dirinya yang merasa tidak berharga lagi atau ungkapan putus asa yang juga merupakan pertanda depresi. 

Ada lagi percakapan Mei 2023. "Di satu sisi aku gak kuat hidup ini, tapi aku punya rasa tanggung jawab yang kuat, aku harus bisa bantu keluarga bangkit, aku harus bisa bantu adik- adiku jalani hidup yang lebih baik biar gak kayak aku". 

Menurut Dr. Lely, ungkapan kalimat tersebut menandakan bahwa Aldi sebetulnya punya daya juang yang ingin merubah hidupnya untuk keluarga. Tapi dia tidak mampu melawan pikiran-pikiran yang mengganggu dia. Ada secercah semangat atau pikirannya berkali-kali mengingatkan dia, namun membuatnya merasa gagal, tidak kuat lagi menghadapi hidup. Hingga Aldi merasa benar-benar hidupnya tidak berarti. 

Kemudian, percakapan pada 2 Mei 2023 barulah mulai benar-benar mengarah ke keinginan Aldi untuk bunuh diri. 

"Di pikiranku itu ada suatu saat aku bakal ngelakuin itu pasti, aku gak tau beb, bukan karena kerja, tapi aku memang gak kuat, selama ini bunuh diri, aku gak kuat, emang selama ini bunuh diri cuma ada di pikiranku, tapi pasti suatu saat aku bakal lakuin itu, aku diluar saja sok pura-pura kuat, bercanda-canda sok paling enak nikmatin hidup, tapi sebenarnya aku yang paling mau mati, aku gak tau aku aneh, bahkan keluarga kadang gak bisa nahan keinginanku buat bunuh diri".

Dr. Lely mengungkapkan bahwa cerita Aldi tersebut dapat disimpulkan bahwa dia memang ingin bunuh diri beberapa bulan sebelum ditemukan meninggal. Dia juga berusaha menutupi rasa sedih dan putus asa dengan bertingkah seolah-olah dirinya kuat dan bahagia. 

Berikutnya Aldi juga mengatakan, "Keputusanku sudah bulat, tinggal tunggu waktunya saja, aku sebenarnya bisa saja bergaul, bisa kerja kayak orang bisa, tapi ada orang di dalam diriku yang gak mau itu ada, orang yang menutup aku biar bisa berguna bagi orang lain, dan aku gak tau berguna ini gimana, aku sudah usaha".

Percakapan ini adalah satu fenomena yang dari pandangan psikiatri, pertanda gangguan jiwa yang sangat berat. Jadi ada orang lain masuk ke dalam dirinya mengganggu dia berbuat sesuatu, sehingga membuat tidak bisa melakukan sesuai kehendaknya. 

"Dalam medis kami sebut Tot of Insertion, jadi ada sesuatu yang masuk ke dalam dirinya yang kami sebut Ilusion of Control, jadi dia yakin banget orang di dalam dirinya mengontrol dia,

Pada malam harinya, Aldi menulis "Bebeb sadarkan bahkan masalah kecil saja bisa buat aku merenung, bahkan gak cakapin bebeb di kos, emang gak tahan lagi, sudah puluhan tahun aku menahan ini. yang menandakan bahwa dia menderita gangguan jiwa ini sudah cukup lama, mengingat umurnya baru 23 tahun. Tapi korban tidak pernah terpikir untuk berobat ke psikiatri.

Setelah sembilan hari berlalu, Aldi berujar sudah tidak bisa mengontrol diri dan tak ingin berinteraksi dengan orang lain. Dia juga menyarankan pacarnya untuk meninggalkannya saja, agar tidak sakit hati menunggu Aldi yang dalam keadaan terpuruk. 

Pemuda itu juga merasa ada satu rasa kekosongan di dalam dirinya yang merupakan pertanda Wahamnihilistik yang juga pertanda gangguan jiwa berat.

Berselang 12 hari kemudian, tepatnya 7 Juni 2023, Aldi akhirnya mengungkapkan bahwa dirinya sudah sering mencoba bunuh diri. 

"Aku aja baru minum obat nyamuk, gak papa tuh, nyesel banget sih jadinya, mulut gak enak rasanya, terus badanku lemas,tau gak aku minum itu biar apa cobak? Biar mati, plus mati agak malam lagi, kita cobak ya ges, obat nyamuk gak berhasil, gantung diri gak berhasil, potong urat nadi kayaknya bisa mati," ungkap Aldi.*

(Lilik)

TerPopuler